Jumat, 29 Juni 2012

jadi stand up comedian ? kenapa tidak ?

Assalamualaikum..
mungkin sebelum mulai, ane mohon maap ye baru bisa ngepost lagi, soalnya udah masuk final test di kampus, ane juga lagi sibuk-sibuknya menekuni dunia stand up comedy.
nah, ngomong-ngomong soal stand up comedy nih, pasti deh tuh gak jauh dari kata 'materi', bukan materi duit, tapi materi bahan buat stand up comedy, nah kalo comic pasti deh tuh menulis materi, menyusun materi, trus membawakan materinya.
saya merasa tertantang buat menulis materi stand up ane dalam format tulisan (yaiyalah tulisan, ape lagi coba?) blog, jadi udah ane tulis (walaupun ane ngetik, gak nulis) deh tuh di bawah.
Jadi ane juga berharap banyak sama teman-atas kritik dan sarannya, demi pengembangan ane sebagai comic.
udah ah, kebanyakan ngocek eh ngoceh ane, cekidot !

“masalah itu bukan penis, jangan diperpanjang”.

Oke, mungkin itu slogan yang ane pakai sampai sekarang, makanya ane hidupnya damai gak ada masalah (yak walaupun titit ane juga ikut gak panjang-panjang *ini apa sih*).
Perkenalin, nama yang tertera di KTP ane itu Rahmatullah, keluarga ane panggil saya “tullah”, tapi teman-teman bisa panggil ane ‘cacink’ aja, kenapa ane dipanggil cacink ? tenang, baca aja dulu ntar ane jelasin *sisiran*, tapi kalo teman-teman yang baru aja kenal ane, nama ane aco (entah kenapa salah satu stasiun televisi swasta kasi nama ane aco -_-“).


“nama adalah doa”

            Yah, mungkin sebagian orang bangga akan nama mereka, mungkin karena artinya bagus, atau kalau disebutkan orang terdengar keren. Nah, beda dengan nama ane. Oke, ane emang bangga punya nama Rahmatullah, tapi tetep aja nyusahin buat ane (maap, ya papa.. bukan maksud untuk protes atas nama pemberianmu). Bukan apanya nama ane selalu aja dikaitkan dengan kematian, coba aja dengar mesjid kalo lagi ngumumin pengumuman kematian, pasti bunyinya gini “assalamualaikum wr. wb. telah berpulang ke rahmatullah, bapak/ibu…” iye kan?.
Mungkin bapak ane gak mikirin kalo nama anaknya ini berpotensi untuk membuat anaknya menjadi jones (jomblo ngenes), kenapa? pernah suatu kali ane pacaran itu gak berlangsung lama, karena kenapa? karena bapak pacar ane itu gak merestui hubungan kami hanya karena persoalan nama, yaitu nama ane.

Bapak pacar ane : BPA
Pacar ane : PA

BPA : “nak, kamu pulang bareng siapa?”.
PA : “aku diantar pulang sama Rahmatullah, pa..”.
BPA : “APAAA !? *ala2 sinetron*, mulai besok gak usah diantar pulang dia lagi !”.
PA : “loh, emangnya kenapa, pa?”.
BPA : “iya emang awalnya kamu diantar pulang sama Rahmatullah, tapi lama-lama kamu bakal pulang ke Rahmatullah !!!”.
*jeng jeng*

            Sedih, cuman itu yang ane rasakan L. Tapi gak apalah, karena sebanarnya punya nama Rahmatullah itu gak sengenes yang dibayangkan, nama ane Rahmatullah, Rahmatullah itu nama tuhan, jadi ada secuil sifat tuhan yang ane bawa (mungkin), tuhan punya sifat pengasih dan penyayang, begitu juga dengan ane, ane kasihan liat muka teman-teman yang udah kayak orang habis taruhan karena baca tulisan ini, dan ane sayang ama cewek-cewek kece yang lagi nyengir karena baca tulisan ini. Tapi tenang buat para cewek, tuhan maha adil, begitupun ane, jadi jangan takut gak kebagian kasih sayang ane, tapi sebelumnya follow dulu twiter ane @cacinksarapp #modus #promosi. Tapi ane tekankan sekali lagi, kalau lagi berdoa di twitter jangan mention ane yah, plis. Karena gak bakalan ane balas, kalaupun ane balas pasti bakal ane balas “mau pulang ke Rahmatullah sekarang?”.
Dan seperti janji ane tadi, ane bakal ngebahas soal “kenapa nama ane cacink?”. Oke, tapi pertama-tama ane mau ngejelasin persamaan ane dengan cacing tanah, kalau cacing tanah itu biasa ngubek-ngubek tanah, ane biasa ngubek-ngubek hati cewek, jadi kalo ada cewek berhati keras, tenang biar ane yang urus. Trus alasan lain kenapa ane dipanggil cacink (dan ini alasan yang paling masuk akal) karena badan ane kurus kayak cacing, lebih tepatnya kayak orang cacingan K.
Ane kebetulan lagi kuliah di salah satu universitas negeri yang ada di Makassar, dan ane ngambil jurusan teknik arsitektur kalo bahasa kerennya architectural engineering #tsahh.
Dan kalo ngomongin soal mahasiswa, apa yang ada di kepala kita itu pasti deh, gak jauh dari kata demonstrasi dan tawuran, dan itu memang benar. Kami suka demo, apalagi demo masak, dan apalagi yang masak itu farah quinn *ini apaan lagi sih*. Tapi serius, tawuran jaman sekarang kalo menurut ane itu udah gak jelas, udah kayak orang mau buka bengkel, segala peralatan bengkel di bawa, ada kunci inggris lah, obeng lah, tang lah, dan kalau sudah begitu, menurut ane yang namanya tawuran atau bentrok itu gak bakalan pernah terjadi, apa yang teman-teman harapkan dari seorang demonstran yang membawa peralatan bengkel? Apakah jika mereka melihat kendaraan mogok bakal mereka perbaiki? Dan kalau itu terjadi, musuh gak bakalan menyerang, malahan mereka datang dengan membawa kendaraan mogok mereka dan dengan sopan berkata, “motor ane udah tiga hari mogok nih, bisa diperbaiki gak?”, kan gak enak kedengarannya.
Itu masalah tawuran. Dan sekarang yang membuat ane bingung lagi, di pertengahan tahun 2012 ini trend yang menyerang masyarakat kita itu semakin aneh. Kita ambil contoh fashion, lebih khususnya jilbab, menurut ane jilbab jaman sekarang itu aneh, ada jilbab dengan merek/model jilbab syahrini, apa yang teman-teman harapkan dari sebuah jilbab dgn judul jilbab syahrini? Apakah dengan memakai jilbab itu teman-teman bakal secantik syahrini? Kemarin ane coba pake ntu jilbab dan hasilnya sama aja, muka ane tetep aja hitam, gak seputih syahrini K, belum lagi modelnya yang miring ke kanan dan ke kiri, itu kenapa sih? Apa kita mesti tau yang pake ntu jilbab otaknya miring, dimana-mana sesuatu yang miring itu gak bagus (kecuali bibirnya dhera idol tentunya :3), coba aja nyetir motor miring, kalo gak masuk parit pasti nabrak tiang.
Dan ada lagi satu model jilbab yang membuat dunia persilatan menjadi shock, yaitu jilbab ninja. Heh! Sejak kapan ninja pake jilbab !? Apa teman-teman tega kalo seandainya Naruto pake jilbab? kan gak enak juga diliatnya, dia juga mesti ngucap dua kalimat syahadat dulu, trus mesti ganti kelamin, kan repot si Narutonya. Jadi, jangan lah menamakan suatu merek dengan sebutan yang macam-macam.

“Cewek itu bagaikan labirin. Sekali kita masuk kita bakalan susah keluar.” | Tasling, 22 Thn, jomblo.

Eh, ane udah ngomong belum kalo ane jomblo? Oke, ane jomblo. Kenapa? yah, karena cewek itu bisa membuat masalah menjadi terlalu kompleks buat dijadiin pacar (atau emang karena gak ada cewek yang mau sama ane -__-“). Contoh, cewek itu paling gak bisa diajak ngomong serius, kenapa? karena kalo kita ngomong “sayang, aku pengen bicarain sesuatu yang serius ke kamu”, eh ceweknya langsung nangis dan bakal bilang “kamu pasti mau mutusin aku ya? :’(“. Yah, walaupun memang kita mau mutusin cewek, tapi kenapa cewek cenderung su’udzon ke kita?
Belum lagi, cewek itu orangnya egois, karena cuma cewek yang bisa memanggil dengan kata “sayang” ke sesama cewek tanpa dijudge lesbian, beda sama cowok, dikit ngomong “sayang” ke sesama cowok, cewek langsung aja nge-judge kita homo, padahal bukan kita yang homo, cuman pacar kita. Belum lagi cewek kalo foto cium pipi sesama cewek itu masih bisa ditolerir, nah kita para cowok jangankan cium pipi, pegangan tangan aja kita udah dijudge homo. Dan katanya, sekarang sudah ada penyetaraan gender, tapi mana buktinya?
Dan yang terakhir, cewek ketika sudah berpacar, mereka akan menomorsatukan pacarnya, tentang apapun itu. Ketika kita ngomong “saya ganteng”, cewek juga pasti bakalan jawab “gantengan pacar saya”, kalo kita ngomong “saya jago main bola”, cewek pasti bakal jawab “jagoan pacar saya”, bahkan ketika kita ngomong “saya homo”, mereka pasti bakal jawab “homoan pacar saya”.

“kalo ada sumur di ladang, boleh kita numpang mandi. Kalo ada titit yang panjang, boleh kita main kembali”.

Mungkin itu dulu deh buat sekarang, tengkyu for reading :D


Best regard

7 komentar:

UpiUpil mengatakan...

Hanjirr dr serius jadi cekikikan apelagi pas lagi promosi twitter, apecoba -_-" lagi serius baca eh die malah promosi.. kebawahnya ane gak gitu serius tapi keren sedikit ngakak, berlebihan cekikikannye

Yohanes Pasaribu mengatakan...

Nice Post, Gan!
Saran aja, kalo bisa materi stand-up-nya jangan langsung ditulis di blog.
Awkward aja kalo loe nampil bawa ni materi tapi penontonnya udah pada tau.

Salam Hi Five!

Rahmatullah Thahir mengatakan...

@upil bahahahah, jgn cekikikan mulu, ntar kecekik lo

@yohan, ini materi gue udah lama, udah ditayangin di tipi (walopun cuman tipi lokal) but thanks bro

Hąmząh mengatakan...

'awalnya kamu diantar pulang sama Rahmatullah, tapi lama-lama kamu bakal pulang ke Rahmatullah'

wakakak gokil yang ini xD
ente rajin kecelakaan kali bang, sampe² bokep pacar ente bilang begitoh xD

sukses buat stand up nya ya.

M. Nasihin mengatakan...

lucu juga bro, hehehe yg nama rahmatullah bikin senyum2 sendiri

Fakhri Azzam mengatakan...

lumayan ngakak juga :D

Rahmatullah Thahir mengatakan...

@hamzah: haha, ya nggakt jg sih :p

@nasihin: jgn suka senyumt sendiri,t ntar dikira gila :p

@fakhri: hhe, tengkyu :D